Monday, 7 January 2013

Jalan Taubat

Dan jalan taubat itu adalah penyucian yang kudus. Seputih-putih pembersihan. Bukan bersih yang maddi, tapi ma'nawi. Jalan taubat adalah jalan kepulangan. Pulang dari kesesatan yang menggelapi fitrah. Pulang dari kotoran lembah acar kemaksiatan. Jasad ini, untungnya tiada ditandai Allah atas setiap dosa-dosa dan kemaksiatan yang kujunjung sepanjang jalan gelap ini. Wajah ini, syukurlah pada Allah, tidak dicoret titik-titik tanda, atas setiap kesesatan yang kukelek kesana-sini. Allahu Rabbi, tiada bayangan yang mampu memapar keagungan kasih sayangmu, pada setiap hambaMu, malah yang berdosa. Malah yang melupaiMu. Malah yang jauh dariMu. Malah yang tiada gerun pada azabMu.

Wahai orang-orang Yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah Dengan " taubat Nasuha", Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke Dalam syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang Yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba Dalam gelap-gelita): "Wahai Tuhan kami! sempurnakanlah bagi Kami cahaya kami, dan Limpahkanlah keampunan kepada kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu ( At-Tahriim , 8)


Lantas kasih sayang ini mengingatkan aku akan kewujudan Allah Azzawajalla, akan hakikat kewujudanNya, tentang sifat-sifatNya. Maka ingatan ini mencampakku jauh kelembah kesal dan sesal. Kesal dan sesal atas takabbur hamba yang sebenarnya tidak layak berlaku sombong padaNya. Manakan tidak. Dia, Pencipta, Yang Maha agong rahmatNya, kasihNya, sayangNya. Dia yang mendahulukan cerita rahmat sebelum azab dalam kalamNya. Dia yang - disebalik keengkaran diriku ini - sentiasa menawarkan pengampunan.

Maka taubat ini adalah cahaya yang mencerah dan mencerah dan berkilau dihujung terowongan nafsuku. Taubat ini adalah pengharapanku pada rahmatMu, ya Rabb. Jalan ini adalah jalan pulangku yang sesat mengecapi nikmat nafsuku. Jalan ini adalah kembaraku mengejar mahmudah. Mencari fitrah. Membenam mazmumah. Membunuh ammarah. Jalan ini adalah penunaian janjiku padaMu Allah, sewaktu alam rohku, sedetik sebelum Kau tiup nyawaku di dalam rahim ibuku.

Tuhanku, aku tidak layak untuk syurgaMu, namun aku tidak pula kuat menanggung siksa nerakaMu ya Allah. ya Allah, terimalah taubatku, dan ampunilah dosa-dosaku ya Rabb.

1 comment:

lyza izzah said...

penuh bermakna untuk di jadikan penyejuk dan pembersih hati...